Sunday, 17 September 2017

latenight post

in the name of Allah, the most compassionate, the most merciful.

memalam buta sambil tunggu kelopak mata layu, ak nak cerita kisah awkward yang berlaku pada minggu ni.  hahahaha. memalukan 😓😓

kisah 1

*alkisahnya begini, aku dengan housemate lain jarang turun ke surau sebab surau dekat kknc ni sangat lah kecil dan hanya mampu menampung jumlah pelajar yang sedikit. kami officially akan turun bila mana solat jamaah dilakukan di dewan terbuka. namun, x bermakna kamo x solat jemaah. alhamdulillah, kami bersama sama solat di ruang belajar.  kisahnya pada suatu hari, aku kena jadi imam maghrib. tapi kali ni aku dengan sorang je kawan aku yang jemaah di bilik sebab org lain semlat bersiap dan turun ke surau. setelah rakaat pertama, aku bangun dan meneruskan solat. tapi aku lupa ada makmum di belakang sehinggalah aku habis bacaan fatihah secara perlahan. lepas tu, baru lah ak realize "weh aku ada makmummm"😓😓😓😓😓 . back then, ak start baca balik al fatihah dengan bacaaan yang kuat. aduhaiii. nak tergelak pun ad bila ingat balik.

kisah 2

* alkisahnya pada suatu pagi,  selepas subuh, tatkala insan lain melayan kantuk, ak pergi mandi. kebiasaan aku mandi pada waktu pagi, aku akan shampoo dan cuci muka. malangnya kali ni, dalam keadaan mengantuk...  cuba teka apa aki buat?  hehehehehehehe

dengan yakinnya aku buka penutup botol shampoo dan tuang ditangan. tanpa sedikitpun keraguan, aku lumur dimuka dan gosok2 dengan syok sekali. jap, kenapa tekstur dia lain macam eh?  sambung gosok dan barulah aku tengok telapak tangan aku, eh ni shampooo nih bukan pencuci muka 😓😓😓😓. aku berasa sangat bangang sepertinya. nasib baik x pakai pencuci muka dekat rambut. mahu kasar macam bulu penyapu jadi rambut aku hewhehwhew. thats it. goodnighttt!😘😘

Friday, 15 September 2017

balasungkawa dari kebakaran

in the name of Allah, the most compassionate and the most meciful.

Alhamdulillah hari ni hari jumaat. seluruh malaysia berduka dengan kejadian yang menimpa adik adik tahfiz di sebuah maahad. adik adik yang aku percaya jiwa nya masih bersih, masih belum ternoda dengan hembusan nafas kotor manusia, syahid pada hari kejadian. sungguh, peristiwa ini sangat menyanyat hati kita semua. aku ad terbaca beberapa artikel and start to imagine if i were at the incident. not as the victim, but as one who watch the incident. so tragic. i cant bear i cant hold any longer. baca kisah orang yang sayu sedih dengar teriakan adik adik ni menangis meminta tolong, kepanasan, apa engkau fikir ak mampu bertahan ?

sesungguhnya kejadian ini turut sama menginsafkan ak walai sedikit. tidak kira siapa kita, umur kita, walau dimana jua, kematian itu tidak kira masa. sembunyilah dalam kotak 18 lapis dimana ruangnya kedap bunyi sekalipun, sembunyilah dalam white house, dalam pentagon or so whatever, bila Allah seru malaikat izrail, itu petanda bahawa tempoh kita sudah tamat. tiba masanya untuk amal kita dihitung oleh mereka yang membuat perhitungan. kalau adik2 tahfiz itu sudah pasti syurga tempat mereka diabadikan, cuba renung kita bagaimana?  aku bimbang benar kalau nyawa ini ditarik sebelum cukupnya amalan, lagi parah bilamana ditarik nyawa ketika dimurkai penciptaNya.

kisah adik tahfiz ini mengingatkan aku pada peristiwa 2 tahun yang lepas, kebakaran yang berlaku di rumah kami. pada malam sebelum kejadian emak aku ad bagitahu, "ad terbau seperti gas" . untuk menyedapkan hati kami, emak cakap takde ape ape yang perlu untuk dibimbangkan. tapi emak ambil keputusan untuk tutup gas di dapur. keeseokan harinya, pada waktu tengahari, kak nik sedang memasak di dapur. ayah berada di kebun belakang rumah. abang ngah dalam bilik. emak juga di dapur dan adik2 lain tengah main komputer/layan gadget. dan aku sedang bermalas malasan di dalam bilik.

out of the blue my sister called me as loud as thunder. every one ran off from their room and rushed there. sape je tak terkejut tengok dapur terbakar. everyone panik!  kak nik dah blank!  dia hanya mampu ambil air dalam baldi kecik dan simbah pada dapur tu. bawah dapur ad tong gas. tepi dapur ad soket elektrik. bila aku sampai je ak pun panik, berlari sana sini, kumpul air dalam baldi, buka semua pili air,  dan simbah.  pada masa yang sama aki sibuk suruh call bomba. everyone neglect me. emak suruh panggil ayah dekat kebun. abang ngah masih dalam bilik. not knowing what actually happen sehinggalah dipanggil. kakak suruh aku azan, katanya api ni dari syaitan. nak halau syaitan kena azan. tanpa bersilengah, aku azan sampai separuh dan abang ngah suruh aku pergi ambil air dalam baldi. x sempat habis azan, ak berlari pergi ambil air. 

abang ngah ambik karpet lap kaki dan celup dalam baldi kasi basah, emak provide kain kain basah yang lain dan cuba tutup dapur yang terbakar tu dengan kain basah. setelah beberapa kain/karpet terkorban, alhamdulillah. semua orang selamat. mujur, kak nik sempat tarik keluar tong gas yang berada di bawah dapur tu dan dia telah tutup fius besar elektrik dekat depan rumah. ayah triggered gila dengan kejadian tu, katanya ni kerja nak bakar rumah ni!!  . everyone piss off dengan ayah. abang ngah membalas, benda gini bukan kita mintak, bukan main main, tak perlu nak salahkan sape2. setelah membersihkan air air yang limpah di dapur,  we dispersed.

apa yang menarik, kak nik dan aku dah kurang berani nak beraksi di dapur.  kalau ad sonething happen berlaku dekat dapur tu, cepat2 tutup and we ran off. aki tak sanggup lagi!  sumpah, that was the really first fire burning in my life. selepas hari kejadian, aku terus mencari telemovie pondok pak ya. and im kind of sad to them. no doubt im cryinggggggg. 
melibatkan kematian dalam jumlah yang bukan sedikit. moga syurga tempat mereka.

dan pada hari ini, kisah kebakaran pusat tahfiz kembali menggegar malaysia. dan ada ura ura mengatakan ad komplot tertentu. dan aku berharap yang baik baik sahaja. semoga khabar angin itu hanya melintas berlalu je. a moment of silent, mari sedekahkan al fatihah pada mangsa kejadian. al fatihah.  😢😢😢😢😢